07 August 2008

How to Save Indonesian Idol


Barusan baca berita ini di Detik.com:

Jakarta Ajang pencarian bakat, Indonesian Idol tahun 2008 telah memasuki tahun kelimanya. Beredar kabar Aris adalah juara terakhir Indonesia Idol karena acara itu tak akan digelar lagi. Benarkah?

"Desas-desusnya seperti itu sih. Tapi sedang kita bicarakan. Sedang kita pelajari apakah Aris akan jadi yang terakhir atau nanti kita gelar lagi Indonesia Idol," ujar Direktur Sales dan Marketing RCTI, Rudy Ramawy kepada detikhot ditemui di Pisa Cafe Mahakam baru-baru ini.

Setiap tahunnya, ajang ini memang sangat diminati. Terbukti dari banyaknya kontestan yang mendaftar di berbagai daerah di Indonesia. Setiap tahun pun tercipta 12 bakat vokal baru di kancah musik yang lahir dari ajang ini.

Jika tiap tahunnya pasca penyelenggaraan Indonesian Idol selalu disebut-sebut akan dibuka audisi unuk ajang berikutnya, kali ini gaung tersebut tak terdengar. Benarkah Indonesian Idol benar-benar tidak akan terselenggara lagi?

"Ya nanti kita akan pastikan semuanya setelah puasa dan lebaran. Pokoknya tunggu aja apakah Idol masih ada atau nggak setelah lebaran nanti," jelas Rudy.
(yla/yla)
Wah gue malah salah satu yang setuju kalau Indonesian Idol dihentikan dulu saja sementara sambil mengadakan perbaikan sana-sini. Gue termasuk ngikutin Idol 1 sampai 4, namun Idol 5 ini gue gak minat nonton sama sekali meski gue punya waktu buat nonton, mending gue ngerjain yang lain deh dibanding nonton Idol. Gue sempet beberapa kali mengintip acara ini, apalagi setelah blog tetangga punya Elmo menjagokan Aris dan mengatakannya sebagai penyanyi yang luar biasa. Setelah gue lihat sendiri, gue malah 'bleneg' ngeliat Aris ini, dengan kualitas kacangan koq malah dipuji-puji sana-sini. Blom lagi keliatan banget dia belagu (dengan memotong ucapan juri berkali-kali) dan sejak kapan seh di Idol peserta boleh nyahutin juri? Baru Idol kali ini kayaknya peserta ama juri saling ngobrol.

Kumudian gue lihat lagi penyanyi yang lain, siapa tuh, yang kribo bak pelawak. Dipuji-puji lagi kalo dia punya kepribadian yang unik. Plis deh ah. Apanya yang unik kalau tampangnya aja udah dagelan gituw. Gue lihat penyanyi yang lain model Patudu juga vokalnya masih standar (kalo gak salah dia udah ditolak berkali2 ya ama juri idol?) dan penyanyi ceweknya (sapa ya namanya? Gisel?) juga masih jauh dibanding penyanyi-penyanyi cewek Idol sebelumnya. So, gue jadi males nonton Idol, jadi mengingatkan pada AFI zaman dulu. Entah kenapa Indonesian Idol emang semakin seperti AFI setelah sekian lama. Sejak Ikhsan dan Rini jadi jawara, dan sekarang Aris, kayaknya kesan kampungannya semakin kental dan kerasa.

Menurut gue seh kalo Indonesian Idol mao kembali berjaya seperti zaman Delon dan Mike dahulu kala maka beberapa hal memang perlu dirombak. Sebagian orang nonton Indo Idol kan karena suka dengan American Idol. Jadi perlu diingat sebaiknya semakin mirip dengan American Idol semakin baik Indo Idol bakalan. Misalnya hal-hal kecil seperti ini:
  • Pembawa acara gak usah terlalu banyak ngoceh kayak host-host acara di Indosiar itu. Kita kan mao denger orang nyanyi, bukan mao denger Talk Show atau acara lawak.
  • Lagunya mohon kreatif donk, jangan ngikutin Indosiar yang cuma mau lagu Indo Top 40 aja yang boleh dinyanyiin. Kenapa gak coba eksplor lagu-lagu jadul Indonesia zaman Titiek Puspa dan Koes Plus itu, tapi harus dibawakan dengan gaya modern. Idol 1 dan 2 ngikutin pola ini, sayang selanjutnya udah gak lagi.
  • Kenapa seh nyanyi Inggris dilarang? Mestinya digalakan kalo mao penyanyi kita bisa go international. Kalo inggris aja gak becus, gimana mo go intn'l.
  • Jurinya kemane? Mana juri yang selera tinggi kayak Mutia Kasim? Atau yang tukang tembak model Dimas? Kenapa digantinya malah sama Indri Barends dan Anang? Kualitas penjurian Indra dan Titi sebagai juara bertahan juri juga semakin merosot abis. Ngejuri yang bener itu gak pake feeling, "saya rasa. saya rasa" tapi mesti lihat penyanyi secara keseluruhan kemampuan dia. Makanya juri jangan terlalu deket ama peserta.
  • Masih soal juri, cari yang lebih selektif dan selera tinggi donk. Juri itu jangan gampang puas, kayak si Simon Cowell, sehingga dia disegani ama semua orang, karena miskin pujian.
  • Iklan dikurangin boook.
  • SMS mohon dibikin tarif standar, dan nomor yang sama gak boleh vote lebih dari 2 kali. Jangan pake premium call, telpon bebas pulsa napa? Kayak di American Idol itu.
  • Management idol juga mesti ditingkatkan mutunya karena sekarang lulusan Idol malah pada gak ada yang jadi penyanyi tulen selain si Delon ama Mike. Mohon dibikin album yang mutu dan didukung oleh tim marketing yang kuat. Jangan lupa, lulusan Idol mohon dilarang nyanyi lagu orang lain lagi, harus lagu dia sendiri, supaya gak cuma jadi penyanyi karoke doank. Gak papa seh nyanyi lagu orang asal bisa kasih sentuhan berbeda. Kalo sama persis ya buat apa?
  • Peserta yang udah gak lolos audisi yang jangan boleh ikut audisi lagi. Jadinya ya kumpulan kualitas yang gitu-gitu ajah.
  • Oh ya soal audisi, pindah donk tempatnya. Masak mao disitu-situ aja, ya orangnya itu-itu aja. American Idol aja pindah kota audisi tiap tahunnya. Kenapa gak coba ke lumbung penyanyi berbakat langsung seperti di Ambon dan Papua.
  • Peserta itu jangan dimanjakan dulu sebelum juara. Belum menang aja udah photo shoot sana sini, trus dah dikasih status bintang. Capeek deh...Akhirnya ya banyak yang gede pala.
  • Akhir kata, mending Idol rehat dulu, sambil nanti bikin yang lebih fresh, dan tolong jangan pernah niru apa yang dilakukan Indosiar, karena itu emang teve buat ibu-ibu arisan bigos.

16 comments:

pyuriko said...

Iyaaa, mending break beberapa tahun dulu.... udah kebanyakan. Lagipula, gak tahu juga deh kabar2 Idol yang lama2....

elmo said...

ha?dikau bilang aris kacangan?hahahaha.. kalo kacangan nggak mungkin dah dia jadi idol :P
yaaah.. sejak pertama kali liat aris di audisi, bagus kok..tapi emang setelah tu gregetnya kurang..heran de,napa si persoalkan kalo kontestan saling "ngobrol" sama juri?ya nggak masalah la ya..as long as i can dream :P huehueheu..maksudku selama itu nggak serasa dipaksain,tapi emang karna emang mau ngomong sesuatu..kontestan juga manusia la Jed,bukan robot :D
q si nggak tralu pusing ya mau kualitasnya jelek or apalah.. oi,nyanyi tu nggak gampang!coba deh Jed naik panggung idol sekali kali.. hehehe..

*juz my opinion laaa..hehe

JED-ReVoLuTiA said...

@ pyuriko: iya neh karena menajemen lemah jadi pada gak keurus.

@ elmo: gimana gue mo ikut idol wong tim audisinya aja gak pernah mampir ke kota gue. gue gak demen ngobrolnya karena itu kan kontes nyanyi, jangan kebanyakan ngomonglah, ujung2nya jadi talkshow kayak mamamia, super seleb, dsb. gue dulu suka indo idol karena hostnya gak banyak omong, juri juga komennya langsung ke sasaran tanpa basa basi gak penting, dan peserta juga gak kebawelan. ini kan kontes nyanyi bukan lomba pidato...

apalagi kalo ampe bikin yel-yel segala...jadul n kampungan abis deh.

rima fauzi said...

horeeeee!!! gue setujuuuuuuuu!! emang sih gw liat kualitas idol indonesia ancur banget dibanding, ga usah jauh2 amerika deh, yg deket2 aja. malaysia kek, australi kek.. dll.. di kita standar2 gituh.. trus dari yg gw liat di youtube (kesian yah cuma bisa liat via youtube?) standar, yg tahun ini jg standar berat. plus acaranya norak bgt.. not like american idol at all... good points jed.. (lo nonton canadian idol deh di dailymotion.com.igrecman .. gila, kualitas penyanyi2nya dahsyat bgt.. american idol sih kalah..)

Lynx said...

ahahahha,, emang siii.. mending break aja dulu deh..

Idol yang sekarang udah gak sebagus yang dulu...

kangen gue sama suaranya Joy..

kemanakah dirimu sekarang Mbak Joy??

huuuhhuuu...

Tukang Ketik said...

setojoooooo....

ini komentar gue:

adiwirasta.blogspot.com/2008/05/no-more-indonesian-idol-5.html

eh, ada komentor yang nyolot lagi, hehehe... parah tuh orang.

JED-ReVoLuTiA said...

@ rimafauzy: ember dan baskom. Canadian Idol lom pernah nonton, jadi lom bisa komen. Emang katanya bagus. American Idol bisa jaga kualitas karena ada Simon Cowell di sana.

@ lynk: wah penggemar joy tobing ya? kayaknya dia kan sibuk go international (dari zaman dulu). Joy kemampuan vokal emang lumayan, cuma sayang warna suara gak gitu marketable.

@ tukangketik: kayaknya yang nyolot orangnya sama...ya bukan ya? udah ah nyumput dulu...

tuteh said...

Indonesian Idol bisa hancur karen kualitasnya bukan dari vokal, tapi dari fisik :p huekekek... banyak yagn suaranya bagus2 tapi karena secara fisik or entertain mereka blom punya, jadinya nggak lolos.

Indonesian Idol juga cuma merambah kota2 tertentu. Padahal orang Ambon punya suara keren2, orang NTT, orang Papua... tapi yah gitu deh, mereka harus ngeluarin juta'an rupiah untuk pesawat ke Makassar dllnyah.

And so, aku 2008 mo ikutan tapi nggak jadi... semoga kalo ada 2009... nggak ikutan juga :p huekeke

met wiken!

nie said...

hahahahaha...khas Jed. :p
gue sih ga mau pusing soal idol inilah, idol itulah. suka ati mereka aja mo digimanain.
soal aris kacangan ato sayuran ato malah jempolan, hak tiap oranglah buat ngasi opini. toh selera tiap manusia (yang unik ini) ga selalu sama (dengan kita). Yang kita engga suka, bukan berarti jelek. Ato segala sesuatu yang kita sukai, juga belom tentu bagus dimata mereka. huehehehehe..

Sejauh untuk suatu tujuan yang baik, just do it lah.
:D

cia yo Jed

M.R.Indrasari said...

Bagus deh. Biar begitu tampil lagi, kesan asal jadi idol udah ngga ada lagi. Abis sebel juga si, lama2 kesannya bukan mikirin kwalitas malah nunjukin backround yg gimanaa, gitu. Seolah-olah mau bermehe-mehe biar banyak yg iba.

Dari waktu backgroundnya Joy yg sederhana diangkat-angkat di tipi (buat dapet pendukung) gue curiga. Soalnya orang Indonesia kan demen film India cengeng (HAHA!). Disuguhin dengan yg nasibnya kurang beruntung langsung deh jatuh kasihan. :-D

Untung aja Joy memang bersuara bagus. Jadi memang masih layak deh menang. Daripada yg selanjutnya itu, tuh. (you must know, laa, idol yg keberapa...)

JED-ReVoLuTiA said...

@ tuteh : Ya masak perusahaan sebesar RCTI gak bisa bayarin pesawat kru nya ke Papua seh...Kalo menurut jed seh bukan hanya tampang yang menurun, suara juga belakangan pada standar semua. Gak ada yang sekalem Mike, sepowerful Joy, setinggi Nania, sesemangat Judika, seunik Monika, Gea, dan Gaby.

@ nie: iya ibu RT, tenang aja semua masih aman terkendali.

@ indrasari: iya neh, indo kan demen sinetron. Makanya acara dagelan kayak Mamamia malah dipuji-puji. Bukannya kontes nyanyi lagi tapi kontes mengemis...dimana harga diri bangsa kalo gene, makanya dukung ibu Ratna Sarumpaet jadi presiden...lho koq malah kampanye...maaf maaf.

yoan said...

Hahahaha...
Tenang..tenang saudara *jadi juru ketenangan* hihihihi...

Opini boleh opini, tapi jangan sampai ada air mata.
Intinya,terlepas dari komersil maupun tidak, at least musik kita bisa jadi tuan rumah buat negeri kita sendiri kan :).

Apapun bentuk acaranya, yang penting ada apresiasi buat musik, dan sarana penyaluran bakat buat yang muda2...

*terlepas dari segala macam bentuk kecurangan dan kenistaan dibaliknya* - at least, diluar sana...orang-orang masih bisa bermimpi dan mimpinya itu adalah mimpi yang baik :)

peace yoooo

*cheers*
jojo

Tha..^^ said...

hehehe..gapapalah, meskipun idol emang ngga bisa dibilang high quality punya yang penting pan banyak yang suka. Ntu baru namanya aidol :D

pudakonline said...

kalo pemimpin negeri
nggak bisa didapat dari ajang-ajang seperti ini ya

JED-ReVoLuTiA said...

to yoan: kenapa elo gak ikutan audisi idol selama ini? jangan-jangan ditolak ya? Ajang cari bakat emang bagus, yang jadi masalah kalo yang bakat gak menang, yang modal cerita sedih malah yang menang.

to Tha: Iya suka selama beberapa bulan ajah.

to pudakonline: Wah kalo cari pemimpin negeri pake sms bisa2 yang tajir terus yang jadi presiden.

Anonymous said...

Mmmm,, klo masalah nyanyi2 gini,, hehehe gw gak mau berkomentar sebelum liat mereka langsung nyanyi live..
Judika dan mike memang bgs bgt gw jg suka lucky.. Tp ada yg sempat gw under estimate,, yaitu si dimas, klo gak salah dia indo idol 3, hahaha.. Gw prnh liat dia langsung nyanyi live wktu itu di pvj, tnyata suaranya baguuuussss... Serak2 gt,..
Hahaha gw kaget jg, eh tnyata suaranya bgs bgt, klo di tv ky krg bgs,.. Tp gatau jg ya pndapat yg lain.. Jd mnurut gw hrs dgr aslinya dl suaranya gmn he he,, bisa jg tuh kan klo salah lagu jd kliatan jelek suaranya

Post a Comment