13 July 2014

15 Teknik Propaganda Media


Kemarin gue sempat sharing mengenai 15 teknik propaganda media yang di ambil dari sumber 14 Propaganda Techniques Fox 'News' Uses to Brainwash Americans. Kemudian salah satu tweeps, @ben_andz, bersedia membuat versi Indonesia yang lebih sederhana dan mudah dicerna. Yang dibawah ini karya dia, dan atas permintaan dia juga, gue pajang di blog ini. Kalau kamu suka dengan tulisan ini, follow dia ya. Terima kasih ya Ben.

1. Memicu Rasa Panik

Maksudnya adalah media berusaha menanamkan rasa takut, rasa terancam, rasa nggak nyaman kepada pemirsa sebelum media tsb kasih tau berita tertentu. Kenapa harus begini? Karena cara ini cara paling cepet buat matiin pola pikir rasional yang dimiliki manusia. Ketika manusia ga bisa berpikir secara rasional, info tentang babi bunting yg bisa bertelur aja lo bisa percaya.

Contoh : Lo pengen bikin org percaya kalo kiamat dateng th 2014. Ya lo kasih lah fakta" yang bisa bikin orang jiper ketika mereka denger berita ttg kiamat yang bakal dateng th 2014. Ketika mereka takut, wah mereka gak bisa mikir secara ilmiah, pemikiran mereka jadi berantakan, dan informasi yang lo lempar bisa diterima dengan mudahnya. As simple as that.

2. Pembunuhan Karakter 

Begini, kadang media gak punya waktu buat memberi bantahan akan suatu argumen yang nggak mereka suka. Ketika hal ini terjadi, cara tercepat buat serang argumen lawan tersebut adalah dengan cara bunuh karakternya. Entah mau disinggung kredibilitasnya, kisah kelam hidupnya, ato malah mungkin mau nyebar aib" fiktif. Semua yang bisa bikin lawan itu jatuh di hadapan pemirsa dilakukan oleh media yang bersangkutan.

Contoh : Ada orang namanya Dudung. Nah dia itu ngritik suatu media cetak. Sebut aja Media A. Media A ini ga suka sama Dudung, yaudah tinggal bilang aja Dudung ini ortunya pembunuh lah, Dudung nya itu punya gangguan jiwa lah, Dudung ini suka ee' dicelana lah. Pokoknya apa aja yang bikin reputasi Dudung turun bakalan ditulis sama media.

3. Maling Teriak Maling (istilah yg dibilang si Jed xD) 

Teknik ini biasa digunain buat bela salah satu pihak yang lagi bertikai sob. Kalo lagi bertikai, kedua belah pihak kan saling lempar" argumen tuh. Didalam aksi saling serang ini, lama" salah satu dari mereka ngomong tentang sesuatu yang doi lakuin sebagai perbuatan dari pihak lawannya. Doi coba PUTAR BALIKKAN (FLIPPING) fakta yang ada supaya perbuatan buruknya gak ketauan.

Contoh : Ada Bapak, Didi, dan Dodo. Didi ini mecahin kacamata bapaknya. Jelas dong dia nggak bakalan ngaku, bisa berabe lah nasib dia dirumah. Bapak : Didi, kamu tahu kacamata bapak? Didi : Ini pak, saya tadi nemu kacamata bapak dibawah, kayaknya dipecahin sama Dodo pak, soalnya tadi Dodo mainan bola di dalem rumah. Dodo : Eh enak aja Di! Kan tadi yang duduk di lantai bawah situ kamu! Kamu pasti tadi dudukin kacamata bapak! Didi : Nggak bisa lah, kan kamu yang main bola didalem rumah, kena kacamata, jadinya pecah!!!

4. NGARANG SEJARAH 

Kenapa disebut NGARANG SEJARAH, karena ya memang yang mereka lakuin ini adalah me-reka sejarah yang sudah ada. Kenapa harus ngarang? Ya karena kebutuhan sob. Sesuaiin dengan berita yang INGIN DILEMPAR ke publik. Manusia itu sifat dasarnya cenderung lebih mudah untuk nurutin apa yang menurut mereka bener daripada mencoba untuk memperluas pikiran, membuka akal pikiran, sudut pandang mereka sob. Sekali lagi ya (biar lebih 'ngeh')... Manusia cenderung terlebih dahulu MENOLAK sesuatu YANG BERLAINAN dengan pemikiran yg tertanam kuat dipikiran mereka DARIPADA mencoba untuk belajar, memahami, mengerti hal" baru yang ditemui. Apalagi di Indonesia, fakta yang ditemukan pertama adalah yang dianggap bener!

Contoh: Ini example aja sih, gw bingung cari analogi yg paling pas.. Pelajaran sejarah nih, lo dari bangku sekolah kan udah diajarin kalo Hitler itu diktator yang kejam lah, galak lah, gini lah gitu lah.. Nah kalo ada orang yg bilang Hitler itu dermawan, suka bagi" beras, bagi" sembako,lu gak bakalan langsung percaya kan? Pasti lah lu bakal tetep berusaha berpegang fakta terdahulu bahwa Hitler ini diktator yang udah bunuh sekian ribu orang. See?!

5. KAMBING HITAM-ING *ngahahaha* 

Wah ini, ini efektif banget ketika lagi ada beberapa kelompok atau unsur yang lagi merasa eksistensi mereka terancam, lagi merasa diserang, lagi nggak enak lah posisinya. Nah, tinggal tunjuk aja pihak rival sebagai biang kerok suatu kejadian yang udah bawa kerugian bagi banyak orang. Langsung dah tuh berita bakalan ditelan bulat" sama pemirsa yang memang ngerasain 'nggak enak' akibat kejadian yang merugikan itu. Contoh? Keknya gak perlu deh, itu udah sangat umum di negeri ini :))))

6. Sebut aja gampangnya "PERUBAHAN ISTILAH" 

Bingung kan sama maksud dari Perubahan Istilah? Langsung aja gw kasih analoginya.. Lo inget kan jaman" diktator dulu, entah Hitler, Mao Zedong, Pol Pot, siapa ajadeh. Ketika mereka ajuin propaganda mereka, pasti mereka akan sampaikan dg kata paling halus yg bisa mereka bisa, pasti tuh. Kenapa? Ya biar propaganda mereka itu bisa diterima orang banyak. Misal nih, mau bantai suatu kelompok / masyarakat, maka pembantaian itu diubah dg istilah PEMURNIAN, PEMBERSIHAN, dll. Gimana menurut lo? Lebih halus yang mana? Lebih enak yang mana ketika sampe kuping? Correct Me if i'm wrong, dude :)

7. BULLYING (Bingung padanan katanya, menurut gw intimidasi kurang tepat artinya) 

Gini nih, kadang kan ada tuh acara yang sifatnya live di tv, dimana suatu tv ngundang narasumber dari pihak yang berlawanan. Nah, teknik ini bakalan useful untuk narasumber yang dateng dengan kepercayaan diri yg rendah, entah karena penguasaan materi yang kurang ataupun penguasaan diri mereka sendiri. Ketika narasumber ini nervous, dihajar deh dgn argument host ataupun narsum lain yg dibacking oleh stasiun tv tersebut. Lalu, biasanya narsum tsb bakal kalang kabut tuh, ketika narsum oposisi ini udah bener" gak nyaman dan mulai kepancing emosinya, baru deh pihak tv / narsum yg berpihak ke tv ini mulai nunjukin superioritasnya. Seolah" lawannya itu udah kalah, jadi inferior. :)

8. TEKNIK PUTAR PUTAR SAMPE BEGO 

Namanya aneh memang, tapi begini adanya. Gini sob, teknik ini mirip-mirip sama yang sebelumnya. Bedanya, teknik ini sengaja bikin narsum undangan ini bingung dgn materi yg lagi dibahas. Caranya? Ya diputer"in. Kalo narsum ini emosian dan gampang kebawa arus pembahasan, lama" pusing palanya. Lho, apa kerennya teknik ini? Kerennya adalah.. Buat penonton kebanyakan, teknik ini bikin seolah" narsum yang kena jebakan target puter" ini cengo. Seolah" bodoh. Dan setelah pemikiran ini muncul dibenak penonton, yaudah deh penonton gak ada simpati lagi sama narsum yang tampak cengo ini...

9. BERUSAHA JADI POPULIS!!!! 

Ini dia... INI! Ini lagi hot"nya di Indonesia. PILPRES! Gini nih penjelasannya. Pembicara (umumnya presiden ato timsesnya) bakalan ngomong panjang lebar bahwa dia ini bagian dari rakyat, dia bakal bela rakyat, dia ada di pihak rakyat! Dia bakal janji untuk penuhi apa yang dibutuhkan si rakyat ini, intinya bikin rakyat seneng lah. That's all. Si capres ato timses ini berharap, dengan cara ini rakyat bisa merasa nyaman, aman, tentram, dan damai. Cocok lah pokonya. Ketemu sense nya kan?

10. BAWA-BAWA AGAMA 

Ini, salah satu teknik yang sepertinya kurang gw sukai. BAWA BAWA AGAMA. Contoh nih, pemilu misalnya. Lo bakalan lebih menjual (meskipun gak selalu) kalo lo bawa" agama di kampanye lu. Entah buat ningkatin pamor lu, ato buat jatuhin pamor rival. Is it true? Lihat aja disekitar kalian. Kalo sudah di sekitar, jauhin lagi liat yang di negara" lain. Meskipun ngga selalu berhasil, tapi teknik ini udah sering banget dipraktekin.

11. PENGULANGAN BIN NYINYIR 

No offense, ini yang lagi terjadi di pertarungan capres" kita. Maksud dari teknik ini adalah... Media bakal ngelempar suatu fakta/data ke publik, tapi hal itu dilakukan nggak sekali dua kali sob, berkali - kali! Mengapa? Supaya rakyat lama kelamaan meyakini bahwa apa yang mereka baca ini benar! Otak itu, bakal nerima dengan baik hal" yang dilihat ato dilakukan berkali"! Makin sering latihan, lo makin jago. Makin sering baca, wawasan lo jadi luas... Kalo iklan deh, iklan produk. Liat tuh KULIT MANGGIS! Iklannya dibikin berulang" sampe brutal gitu sob. Tapi apa hasilnya? Semua orang jadi familiar sama itu iklan! Percaya ga percaya, Itu iklan kulit manggis bikin hidup banyak orang jadi acakadul gara" pada BC ato bikin PM "Kabar gembira untuk kita semua....".

12. MEREMEHKAN TINGKAT PENDIDIKAN 

Maksud dari teknik ini adalah, media berusaha meyakinkan penonton bahwa Pendidikan bukan hal yang gimana ya, yang tinggi lah guna manfaatnya. Media berusaha membuat penonton berpikir kalo orang berpendidikan tinggi itu bukannya malah berkompetensi, justru kebalikannya.

Contoh: Misalnya ada tokoh A, dia pendidikannya tinggi sekolah di luar negeri bla bla bla lah.. Si media, bikin penonton berpikir dengan cara yang berbeda. Bukannya malah kagum, seneng,tapi malah ngeremehin. "Eh tuh orang kebanyakan sekolah, pasti gak punya pengalaman bla..bla..". Kalo ada yang bisa jelasin ini dengan cara yg lebih sederhana, bantu yah! :)

13. KAIT-MENGKAIT

Apa nih maksudnya kait-mengkait? Lebih enak dijelasin dengan analogi. Ada anak,namanya Dudung. Dudung itu suka temenan sama anak" jalanan, karena dia memang punya jiwa sosial yang bagus. Sayangnya, dia tuh punya haters. Hatersnya lihat dia nongkrong" di deket lampu merah. Digembor"in lah kabar kalo Dudung ini suka ngerokok lah, ngedrug lah, ini itulah.. "Tuh kan dudung temenan sama anak jalanan, suka ngerokok tuh, suka ngedrug!!!", kata hatersnya di dalam kelas.... Akhirnya, jatuh lah nama si Dudung di mata temen"nya. Udah dapet feelnya dong? :)

14. Gw pake istilahnya JED, MENGALIHKAN PERHATIAN 

Gw merasa debat capres paling mewakili situasi ini. Inget nggak saat dimana salah satu capres berusaha alur pembicaraan berubah dari yang awalnya "bahas masa lalu" jadi "bahas masa depan", dan vice versa? Atau saat dimana lagi asik"nya bahas topik A, si capres lawan ngajak bahas topik B? Ya kaya gitu lah! :) Mengapa hal ini dilakukan? Karena si salah satu capres ini merasa kalo diterusin bakalan runyam kebelakang. Itu analogi paling gampang diterima otak menurut gw.

15. Bikin penonton merasa istimewa/beda kasta 

Pernah nggak kalian nonton iklan/artikel dimana ada kata" semacam gini.. "Selamat, anda beruntung bisa mengetahui hal ini karena informasi ini sifatnya terbatas!" "Selamat, anda adalah orang" cerdas yang tercerahkan" dan kata" semacam itu? Pernahkah? Nah, apa sih maksud dari kata" tersebut? Kata" tersebut sifatnya membuat pembacanya ini merasa bahwa mereka ini orang" spesial, orang" khusus, orang" pinter, pokoknya yang baik" lah. Ketika mereka berpikir bahwa mereka ini termasuk golongan orang yang istimewa, maka mereka akan jauh lebih tertarik untuk menggali informasi yang ingin disampaikan oleh media tersebut secara lebih mendalam!

Sumber Tulisan: @ben_andz

Sumber Gambar: [TAUTAN]

Bacaan Terkait:
Enter your email address below: